Tuesday, February 15, 2011

Meneladani akhlak Rasulullah sebagai Pemimpin

Sebagai umat Islam yang beriman pada Allah, yang mengaku mencintai Rasulullah, seharusnya kita meneladani akhlak mulia yang ada pada diri insan mulia Muhammad bin Abdullah, Rasulullah s.a.w. Menjadikan Rasulullah sbg 'role model' dalam setiap aspek kehidupan.Rasulullah dilihat sebagai seorang yang sempurna akhlaknya. Dalam aspek kepimpinan Rasulullah merupakan seorang pemimpin terbaik dikalangn umat manusia yang jujur dan adil.Rasulullah S.a.w bersabda: tidak seorang pun yg dikehendaki Allah memimpin rakyat, kemudian ketika mati ia masih dalam keadaan menipu rakyatnya,melainkan Allah pasti mengharamkan syurga ke atasnya (riwayat bukhari dan muslim)
Sekiranya Rasulullah tidak jujur dan adil dalam kepimpinannya, pasti baginda dibenci oleh rakyat dan pastilah mereka akan bangkit menentang baginda. Namun terbukti bahawa akhlak yg ditunjukkan Rasululllah sebagai pemimpin menjadikan baginda sangat dicintai oleh bukan sahaja dari kaum Muslimin, bahkan orang2 bukan Islam sehingga mereka terpaut pd Islam akhirnya.dari A'isyah Radhiallahu 'anhu katanya bahawa Rasulullah pernah berdoa mengenai perilaku seorang pemimpin:"Ya Allah, siapa pun yg menguasai sesuatu dari urusan umat ku lalu ia mempersukarkan mereka,maka persukarkanlah keatasnya. dan siapa pun yang menguasai sesuatu dari urusan umatku lalu ia lemah lembut kpd mereka, maka permudahkanlah baginya."(riwayat muslim)
Sepanjang Rasulullah menjadi ketua negara Islam di Madinah, belum pernah terdengar keluhan atau bantahan dr rakyatnya mngenai penyelewengannya atau penolong2nya yg terdiri dari para sahabat baginda. Bahkan baginda semakin dekat dgn Rakyat dan dicintai mereka.Tidak sukar bg rakyat baginda, hatta golongan2 paling miskin untuk bertemu dan berbincang dgn baginda, tdak perlu menggunakan prosedur atau protokol tertentu sbgaimana yg mesti dihadapi oleh rakyat biasa di negara Islam kini untuk menemui menteri-menteri atau raja-raja mereka. Rakyat tdak malu untuk bersalaman dan memeluk baginda sbg menzahirkan rasa cinta yg mendalam terhadap kejujuran dan keadilan baginda sebagai pemimpin. Setiap kali pulang dari medan perang, ramai org2 miskin menunggu kdtgan baginda untuk meminta hasil rampasan perang. Baginda tidak pernah menuntut semua hasil rampasan perang itu ditetapkan menurut syarak di dlm cara pembahagiannya, termasuk bahagian untuk baginda sendiri. Rasulullah melaknat pemimpin yg korup, kerana berlaku khianat terhadap rakyat yg telah memilih ia sbg pemimpin.Baginda bersabda:
"Orang yg merasuah dan meminta rasuah(kedua-duanya) di dalam neraka"(riwayat thabrani)
Seorang pemimpin perlulah adil. Adil dalan erti kata memutuskan perkara di atas dasar yg digariskan Islam, tanpa mempedulikan samada org yg akan di hukum itu adalah saudaranya sendiri,sahabat handai ataupun dikalangan partinya sendiri.Pemimpin seharusnya tidak terpengaruh dgn kedudukan orang yg dihukum itu.Rasulullah bersabda:
"apabila ada dua org meminta keputusan kpdmu, maka janganlah kamu putuskan yg pertama hingga kamu mendengar ucapan yg lain. Pasti akan dapat kamu ketahui bagaimana kamu memberi keputusan"
(riwayat Ahmad dan Abu Daud)

Pada zaman jahiliyyah ketika org2 quraisy membaiki kaabah, mereka berselisih dalam meletakkan Hajar Aswad pd Kaabah. Perselisihan itu hampir2 mnimbulkan perang antara mereka disebabkan saling berebut untuk meletakkan batu itu dan tidak ada satu suku pun yg ingin mengalah.Akhirnya keputusan dibuat agar org pertama yg memasuki kaabah akan menjadi hakim yg akan memutuskan perkelahian tersebut. Maka tampillah Muhammad Al-Amin mendamaikan mereka dgn keputusan yg bijaksana dan adil.Baginda membentangkan sehelai serban dan diletakkan hajar aswad di tengah2nya lalu menyuruh setiap pemimpin suku quraisy memegang penjuru serban tersebut,membawanya ketempat hajar aswad dan akhirnya baginda sendirilah yg meletakkan hajar aswad itu. org2 quraisy merasa kagum dgn kebijaksanaan dan keadilan baginda. berkah keadilan baginda, maka mereka terhindar dari malapetaka peperangan sesama kaum.
Dari A'isyah Radhiallahu 'anhu bahawa baginda telah bersabda:
"adakah patut kamu meminta kebebasan hukum dari hukum Allah?"
kemudian bginda berdiri lalu berkhutbah
"hai sekalian manusia, sesungguhnya telah hancur org2 sebelum kamu kerana apabila ada antara org bangsawan dikalangan mereka mencuri,mereka membebaskannya. tetapi apabila ada org yg lemah(rakyat biasa) di antara mereka mencuri,mereka menjatuhkan hukuman keatasnya"
(riwayat bukhari dan muslim)
Ucapan baginda itu membuktikan keadilannya dalam memutuskan hukuman. baginda tidak memandang siapa yg dihadapi,tetapi jika bersalah tetap akan dihukumnya.
sesungguhnya keadilan seorang pemimpin amatlahdiharapkan oleh setiap rakyatnya.Kita semua mengharapkan pemimpin yg adil dan amanah dlm mnjalankan kewajipan terhadap rakyat. setiap tindakan adalah diatas kebenaran dan bukannya mengikut hawa nafsu atau kepentingan peribadi.Sekiranya seorg pemimpin marah,marah itu hendaklah kerana Allah,dan sekiranya ia cinta,hendaklah cinta itu kerana Allah. Rasulullah s.a.w bersabda:
"ada tujuh golongan yg akan mendapat naungan disisi Allah pd hari yg tiada naungan kecuali naunganNya,mereka ialah:
  • imam yg adil
  • pemuda yg rajin beribadah kpd Allah
  • org yg hatinya selalu bergantung pada masjid
  • dua org yg saling berkasih syg kerana Allah samada sewaktu bersama atau sewaktu berpisah
  • seorang lelaki yg diajak berzina oleh seorg wanita yg cantik lg bangsawan,kemudian menolaknya dgn berkata"sesungguhnya ak takut kepada Allah"
  • seseorang yg mengeluarkan sedekah dgn tangan knannya secara diam sehingga tangan kirinya tdak mengetahui apa yg diberikan tangan kanannya
  • dan seorang yg berzikir mengingati Allah secara bersendirian hingga kedua matanya mencucurkan air mata
dari hadith diatas,tidakkah kita melihat betapa mulianya pemimpin yg adil. Wahai pemimpin!berlaku adillah kamu seperti mana akhlak rasulullah,pastinya kamu akan mendapat kemuliaan Allah di dunia dan akhirat.

1 comment:

Abu Ridhwan An Nadwi said...

Semoga Allah merahmati ahli qariah Masjid Batu Belah